Latar Belakang Blackjack dan Penghitungan Kartu

blackjack

Selikuran

Latar belakang

Blackjack berasal  di https://www.historic-lamott-pa.com/ dari permainan Prancis vingt-et-un atau dua puluh satu yang berasal dari tahun 1700-an. Nama Blackjack muncul sebagai kasino di AS, untuk menarik pemain menawarkan peluang hingga 10 banding 1 untuk setiap pemain yang tangannya terdiri dari Ace of spades dan blackjack (jack of spades atau club).

Blackjack adalah salah satu permainan kasino paling populer karena fakta sederhana bahwa BlackJack seperti Poker adalah permainan keberuntungan serta keterampilan dan oleh karena itu kasino dapat dikalahkan secara konsisten oleh pemain yang terampil menggunakan strategi yang tepat. Strategi yang lebih rumit seperti ‘penghitungan kartu’ yang dijelaskan di bawah telah menambah popularitas permainan.

Pada tahun 1956, sebuah makalah diterbitkan oleh Baldwin, Cantey, Maisel, dan McDermott dalam “Journal of the American Statistical Association” yang memaparkan serangkaian rekomendasi untuk permainan, rekomendasi ini sangat dekat dengan strategi dasar saat ini. Tahun berikutnya, mereka menerbitkan manual untuk publik dengan sistem permainan ini, tetapi itu menarik sedikit minat sampai, Edward O. Thorp (PhD), melihat kertas dan memahami bahwa ada bagian dari permainan yang telah terlewatkan di masa lalu. Yang pertama adalah bahwa komposisi dek berubah dengan setiap kartu yang dibagikan, juga, beberapa kombinasi kartu yang tersisa disukai rumah dan yang lainnya disukai para pemain.

Pada tahun 1962, Dr. Thorp menerbitkan bukunya yang sekarang terkenal, “Beat the Dealer”, yang berisi pesan sederhana namun mendalam bahwa setumpuk kartu memiliki memori. Setiap tangan tergantung pada susunan dek pada saat itu dan dengan memperhatikan kartu yang sudah dimainkan, pemain hampir dapat memprediksi apa yang akan muncul di dek selanjutnya.

Simulasi dan Penghitungan Kartu

Dengan bantuan komputer, Thorp melakukan analisis statistik yang disebut simulasi Monte Carlo dan menemukan bahwa 10 dan Aces yang tersisa di dek membuat pemain diuntungkan, sementara 5 dan 6 yang tersisa di dek membuat dealer diuntungkan. Dengan demikian, penghitungan kartu lahir.

Jika pemain dapat melacak kartu yang tersisa di geladak, mereka dapat memutuskan cara bertaruh di masing-masing tangan. Misalnya, jika ada banyak 10 dan ace yang tersisa, mereka akan pintar untuk bertaruh tinggi, dan jika ada banyak lima dan enam yang tersisa, mereka mungkin ingin bertaruh rendah.

Penghitung kartu membuat penyesuaian strategi berdasarkan rasio kartu tinggi dengan kartu rendah. Penyesuaian pada strategi taruhan dan permainan mereka dapat memberi mereka keuntungan matematis kecil di atas rumah. Penghitung kartu, tidak bergantung pada memori yang luar biasa, untuk menghitung kartu, karena mereka tidak melacak dan menghafal kartu tertentu. Sebagai gantinya, penghitung kartu menetapkan skor poin untuk setiap kartu yang mereka lihat dan kemudian hanya melacak skor total. (Skor ini disebut “hitungan”.)

Sistem penghitungan kartu yang berbeda memberikan nilai poin yang berbeda ke berbagai kartu. Salah satu sistem yang paling umum, Hi-Lo Count, adalah contoh yang baik dari sistem penghitungan. Dalam sistem ini, kartu bernomor 2 hingga 6 dihitung sebagai +1 dan semua puluhan (termasuk 10, jack, ratu, dan raja) dan kartu as dihitung sebagai -1. Kartu 7, 8, dan 9 diberi hitungan 0. Sistem Hi-Lo menggambarkan sistem penghitungan “tingkat satu”; sistem penghitungan “tingkat dua” yang lebih rumit menetapkan hitungan +2 dan -2 ke kartu tertentu. Namun setiap keuntungan yang mungkin diperoleh dalam peningkatan akurasi sistem “level 2” biasanya diimbangi dengan frekuensi kesalahan yang lebih besar karena kompleksitas sistem yang lebih besar.

Sistem penghitungan kartu lain yang umum digunakan adalah “KO”, sistem penghitungan kartu yang tidak seimbang yang berasal dari hitungan Red 7 yang tidak seimbang dari Arnold Snyder, diterbitkan pada tahun 1981. Peneliti blackjack pertama yang menerbitkan sistem penghitungan kartu yang tidak seimbang adalah Jacques Noir, dalam bukunya tahun 1968 Casino Hari libur. Sistem penghitungan kartu yang tidak seimbang menghilangkan kebutuhan untuk memperkirakan deck yang tersisa untuk dibagikan, sumber umum kesalahan pemain dalam penghitungan kartu.

Poin yang perlu diperhatikan adalah bahwa baik kasino darat dan kasino online, meminimalkan keuntungan penghitung kartu dengan menawarkan pengurangan peluang pada tangan blackjack dari 3:2 menjadi 6:5 pada permainan dek tunggal, atau dengan mengocok paket secara acak sebelum akhir. Kasino online pada umumnya mengocok paket setelah setiap pertandingan. Namun demikian, jika seorang pemain menggunakan strategi dasar yang baik, mereka memiliki peluang yang jauh lebih besar untuk mengoptimalkan peluang mereka dalam meminimalkan keuntungan kasino. Ini tercermin dalam laporan pembayaran kasino online, persentase pembayaran untuk BlackJack, di mana terdaftar secara individual, umumnya berada di dua game teratas.

Be the First to comment.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *